5 Cara Ajarkan Anak Berani Ambil Risiko

Anak-anak perlu dilatih untuk mengambil risiko dalam hidup. Adamstown Community Early Learning and Preschool (NSW) melakukan penelitian seputar permainan yang berisiko.

Dilansir di Theconversation.com pada Jumat (22/11), mengambil risiko dan berhasil, dapat memotivasi anak-anak mencari prestasi yang lebih besar. Sementara kegagalan dapat menguji ide-ide baru, serta menemukan kemampuan dan batasan pribadi. Dengan cara itu, anak-anak dapat mengatasi ketakutan dan membangun keterampilan baru.
Berikut adalah lima pelajaran yang dipelajari pendidik yang dapat diterapkan orang tua di rumah:
Pertama, lakukan percakapan nyata dengan anak-anak, jangan hanya memberi mereka instruksi. Pendidik Adamstown mendapati anak-anak lebih mungkin mencoba bermain berisiko, ketika orang dewasa berbicara dengan mereka tentang perencanaan dan pengambilan risiko.
Orang tua dapat menggunakan strategi yang sama dengan mempertanyakan apa yang mereka lakukan dan mengapa? Frasa seperti “hati-hati” tidak memberi tahu anak apa yang harus dilakukan. Sebaliknya, katakan hal-hal seperti, “pisau itu sangat tajam, pisau bisa melukaimu, dan kamu bisa terluka, pegang dengan gagang dan potong ke arah talenan.”
Kemudian, berikan pujian dengan makna, gunakan frasa seperti, “kamu memotong kue tanpa melukai diri sendiri. Sudah selesai dilakukan dengan baik.” Penting memberikan wawasan tentang pemecahan masalah sendiri pada anak-anak.
Anda dapat menanyakan pemikiran mereka tentang apa yang mungkin terjadi, jika mereka menggunakan pisau secara tidak benar atau tindakan keselamatan apa yang dapat mereka lakukan. Hal itu akan membantu mengembangkan kompetensi risiko anak-anak.

Kedua, memperkenalkan risiko secara bertahap. Biarkan anak-anak mencoba hal-hal baru dengan perlahan meningkatkan tingkat kesulitan. Di Adamstown, proses memperkenalkan anak-anak ke api berlangsung selama sembilan bulan. Pertama, atas saran seorang konsultan pendidikan anak usia dini, orang tua mulai dengan memperkenalkan lilin teh-cahaya pada waktu makan.
Kemudian beralih ke mangkuk api kecil di pasir, sebelum anak-anak diperkenalkan ke lubang api terbuka yang besar. Lubang api digunakan karena berbagai alasan. Anak-anak telah diberi tahu tentang jarak aman untuk menghindari potensi bahaya penghirupan asap. Selama proses penelitian, karena anak-anak diperkenalkan dengan risiko yang lebih besar, tidak ada lagi cedera daripada sebelumnya. Juga tidak ada insiden serius seperti patah tulang, atau peristiwa yang membutuhkan perhatian medis segera.

Ketiga, asumsikan semua anak Anda kompeten, apa pun jenis kelaminnya. Pendidik Adamstown terkejut menemukan bahwa, meskipun mereka tidak mengecualikan anak perempuan dari permainan berisiko, data menunjukkan anak perempuan menantang dan mengundang partisipasi lebih sering dengan anak laki-laki.
Orang tua mungkin memiliki bias intrinsik yang tidak mereka sadari. Jadi, periksa diri Anda untuk melihat apakah Anda mengutamakan anak laki-laki untuk lebih mandiri, dengan asumsi anak laki-laki lebih kompeten atau anak perempuan tidak benar-benar ingin mengambil banyak risiko.

Keempat, berdekatan tetapi biarkan anak-anak memiliki rasa otoritas terhadap dirinya. Anak-anak tidak selalu ingin diawasi. Cari peluang untuk membuat mereka merasa seolah-olah mereka sendirian, atau tidak terlihat. Berdekatan, tetapi biarkan mereka berpikir bahwa mereka sedang bermain secara mandiri.

Kelima, diskusikan risiko pada waktu yang tidak secara langsung melibatkannya. Saat berjalan bersama ke toko-toko, bicarakan risiko yang terlibat dalam persimpangan jalan, seperti mobil cepat.

Anda dapat mencatat situasi yang aman dan tidak aman, serta mendorong anak Anda untuk memperhatikan itu dalam kehidupan sehari-hari. Edukasi itu juga dapat dilakukan dalam situasi santai, seperti saat mandi.

Dengan cara itu, ketika tiba saatnya bagi anak mempelajari keterampilan baru, seperti menyeberang jalan sendirian, mereka memiliki beberapa kesempatan untuk mempertimbangkan langkah-langkah menjaga dirinya aman dalam situasi yang tidak membuat stres. Jika anak Anda terjatuh atau kecelakaan lain, tanyakan kepada anak-anak mengapa hal itu terjadi dan bagaimana mereka menyarankan hal itu bisa dicegah di lain waktu.

Referensi: https://gayahidup.republika.co.id/berita/q1dibo368/5-cara-ajarkan-anak-berani-ambil-risiko

Ujian semester akan tiba.. dampingi persiapan ujian ananda, berlatih, review pelajaran semester ini bersama kak tutor yg baik dari caritutor.com di program Fun Exam :)

Share This Post: